25 November, 2010

Jangan Bersedih

OOhh... this buku saya suka..
suka dengan penterjemahan tentang
 (SETELAH KESULITAN, PASTI ADA KEMUDAHAN)

nak kongsi la sikit..
mana2 part yang saya suka..

this entry panjang berjela..
harap korang baca la yekkk...

JANGAN BERSEDIH, Setiap Sesuatu Telah Ada Qadha dan Qadarnya.

Segala sesuatu itu ada dan akan terjadi sesuai dengan ketentuan Qadha dan Qadar. Ini merupakan keyakinan orang-orang Islam dan para pengikut setia Rasulullah S.A.W. Tiada sesuatu pun yang terjadi di dalam alam ini, kecuali dengan sepengetahuan Allah, izinNya dan ketentuanNya.

Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis di dalam kitab (Lauh Mahfudz) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Al-Hadid: 22)

Sesungguhnya Kami menciptakan segala sesuatu menurut ukuran. (Al-Qamar: 49)

Dan, sungguh akan Kami berikan cubaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan. Dan berikanlan berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (Al-Baqarah: 155)

dalam sebuah hadith disebutkan:
Sungguh menakjubkan urusan orang mukmin! Semua urusannya mengandungi kebajikan baginya dan hal ini tidak berlaku bagi seorang pun, kecuali orang mukmin. Jika mendapat kegembiraan, ia bersyukur, maka ini baik baginya; dan jika ditimpa musibah, ia sabar, maka ini pun baik baginya.

Rasulullah S.A.W juga bersabda:
Bila kamu hendak meminta, memintalah kepada Allah. Bila kamu hendak meminta tolong, mintalah pertolongan kepada Allah. ketahuilah, sekiranya seluruh manusia berkumpul untuk mendatangkan  suatu manfaat kepadamu, nescaya mereka tidak dapat melakukannya, kecuali jika Allah telah menetapkan untukmu; dan sekiranya mereka berkumpul untuk mendatangkan suatu mudharat kepadamu, nescaya mereka tidak dapat melakukannya, kecuali jika Allah telah menetapkan untukmu pena telah diangkat dan lembaran telah mengering.

dalam sebuah hadith shahih yang lain disebutkan:
Ketahuilah bahawa semua nikmat atau musibah yang telah ditetapkan Allah bakal mengenaimu, pasti tidak akan meleset darimu; dan semua nikmat atau musibah yang telah ditetapkan Allah bakal meleset darimu, pasti tidak akan mengenaimu.

juga diriwayatkan da Rasulullah S.A.W, beliau bersabda:
Wahai Abu Hurairah, apa pun yang engkau temui, tinta (dakwat) telah mengering.

baginda juga bersabda:
Segeralah melakukan hal yang bermanfaat bagimu. Mintalah pertolongan Allah dan janganlah bersikap lemah. Jika kamu ditimpa musibah, janganlah berkata: "Jikalau aku melakukan begini, tentu akan begini dan begitu." ; tetapi katakanlah: "Apa yang telah ditaqdirkan dan dikehendaki Allah, pasti terjadi."

dalam sebuah hadith shahih yang diriwayatkan dari Rasulullah S.A.W, dia bersabda:
Allah tidak menetapkan Qadha' bagi seorang hamba, kecuali Qadha' itu baik bagi dirinya.

Pernah sebuah pertanyaan tentang kemaksiatan dilontarkan kepada Syeikhul Islam Ibnu Taimiyyah: "Apakah maksiat itu baik bagi seorang hamba?" Dia menjawab: "Ya! Namun dengan syarat dia harus menyesali, bertaubat, beristighfar dan meghentikan perbuatan itu.":

Allah S.W.T berfirman:
...... boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui. (Al-Baqarah: 216)

segala sesuatu telah Aku taqdirkan
silakan engkau mencela atau meniggalkan Aku
Taqdir akan terus berjalan
sebagaimana jarum menusuki lubang jahitan

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Jadilah Diri Anda Sendiri.

Firman Allah S.W.T di dalam surah (Al-Baqarah: 148)
Dan bagi tiap-tiap umat ada qiblatnya (sendiri) yang ia menghadap kepadanya. Maka berlumba-lumbalah kamu (dalam berbuat) kebaikan........

Dan Dialah yang menjadikan kamu penguasa-penguasa di bumi dan Dia meninggikan sebahagian kamu atas sebahagian (yang lain) beberapa darjat........ (Al-An'am: 165)

...sungguh tiap-tiap suku telah mengetahui tempat minumnya (masing-masing)...... (Al-Baqarah: 60)

Setiap manusia memiliki kelebihan, potensi dan bakat masing-masing. Dan, salah satu keagungan Rasulullah S.A.W adalah kemampuannya untuk menempatkan setiap sahabatnya  sesuai dengan kemampuan, bakat dan potensi mereka masing-masing. Ali Radhiyallahu'anhu misalnya ditugaskan dalam bidang kehakiman, Mu'adz Radhiyallahu'anhu dalam bidang ilmu pengetahuan, Ubay Radhiyallahu'anhu dalam bidang Al-Quran, Zaid Radhiyallahu'anhu dalam bidang Faraidh, Khalid bin Walid Radhiyallahu'anhu dalam bidang jihad, Hassan Radhiyallahu'anhu dalam bidang sastera, dan Qais bin Tsabit Radhiyallahu'anhu dalam bidang khitabah.

meletakkan sesuatu yang basah di atas pedang akan berbahaya
sebagaimana bahayanya pedang diletakkan di atas sesuatu yang basah

Menyatu serta hanyut dalam keperibadian orang lain pada hakikatnya adalah bunuh diri, manakala memakai baju keperibadian orang lain adalah sebuah pembunuhan yang terancang.
Di antara salah satu tanda kebesaran Allah 'Azza Wa Jalla adalah perbezaan sifat yang ada pada manusia dan perwatakan yang mereka miliki serta perbedaan  bahasa dan warna kulit mereka. Abu Bakar Radhiyallahu'anhu dengan kelembutan dan wataknya yang mengasihi telah memberikan manfaat bagi umat dan agama. Umar Radhiyallahu'anhu dengan sikapnya yang keras dan tegasnya telah membangkitkan Islam dan pemeluknya.

Dengan kata lain, menerima dengan penuh kerelaan setiap anugerah dan pemberian Allah yang ada pada diri anda. Oleh sebab itu, kembangkanlah, tumbuhkanlah, dan dapatkanlah manfaat darinya.
Allah tidak membebani seseorang melaikan sesuai dengan kesanggupannya......(Al-Baqarah: 286)

Taqlid buta dan terlalu mudah melebur diri ke dalam keperibadian orang lain merupakan penguburan hidup-hidup terhadap bakat yang Allah berikan, membunuh keinginan, dan penghancuran sistematik terhadap syakhsiah penciptaan manusia itu sendiri.

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------JANGAN BERSEDIH, Bacalah Kaedah-Kaedah Menuju Bahagia.
  1. Ketahuilah bahawa jika anda tidak dapat hidup dalam batasan hari ini, tentu fikiran anda akan melayang ke mana-mana. Seterusnya, semua urusan menjadi kacau-bilau serta kecemasan dan kedukaan anda akan menjadi lebih banya. Inilah makna sabda Rasulullah S.A.W:   Bila engkau berada pada pagi hari, janganlah menunggu datangnya petang hari..                                                Bila engkau berada pada petang hari, jangalah menunggu datangya waktu pagi..
  2. Lupakan masa lalu dan semua yang pernah terjadi. Tumpukan diri anda pada masa kini kerana memikirkan masa lalu dan sesuatu yang telah selesai, merupakan kebodohan dan menyebabkan kegilaan.
  3. Jangan menyibukkan diri dengan masa depan, sebab ia masih berada di alam ghaib. Jangan fikirkan hingga ia datang dengan sendirinya.
  4. Jangan mudah tergondang oleh kritikan. Teguhkan pendirian anda dalam menghadapinya, dan sedarilah bahawa kritikan itu akan mengangkat harga diri anda setara dengan kritikan tersebut.
  5. Beriman kepada Allah, dan beramal soleh adalah kehidupan yang baik dan bahagia.
  6. Barangsiapa mengiginkan ketenangan, ketenteraman dan kesenangan, maka berzikirlah kepada Allah.
  7. Setiap hamba harus menyedari bahawa segala sesuatu yang terjadi itu berdasarkan ketentuan Qadha dan Qadar.
  8. Jangan menuggu ucapan TERIMA KASIH dari seseorang.
  9. Persiapkan diri anda untuk menerima kemungkinan terburuk.
  10. Kemungkinan yang terjadi iu ada baiknya untuk diri anda.
  11. Semua ketentuan Allah (Qadha) bagi seorang muslim adalah baik baginya.
  12. Berfikirlah tentang nikmat, lalu bersyukur.
  13. Percayalah bahawa apa yang anda miliki jauh lebih banyak daripada yang dimiliki orang lain.
  14. Dari semasa ke semasa selalu sahaja ada jalan keluar.
  15. Dengan musibah hati akan tergerak untuk berdoa.
  16. Musibah itu akan menajamkan nurani dan menguatkan hati.
  17. Sesungguhnya dalam setiap kesulitan terdapat kemudahan.
  18. Jangan hancurkan hidup anda hanya kerana perkara yang remeh-temeh.
  19. Sesungguhnya Tuhan kamu itu Maha Luas keampunanNya.
  20. Jangan marah, Jangan marah, Jangan marah!.
  21. Janganlah risau hanya kerana tidak mempunyai harta dunia, sebab kehidupan ini tidak lebih hanya sekadar sepotong roti,seteguk air, dan bayangan.
  22. (Dan, di langit terdapat (sebab-sebab) rezekimu dan terdapat (pula) apa yang dijanjikan kepadamu). (Adz-Dzariyat: 22)
  23. Kebanyakkan dari aoa yang anda takutkan tidak akan berlaku.
  24. Pada orang-orang yang tertimpa musibah itu ada suri telada.
  25. Sesungguhnya jika Allah mencintai suatu kaum, maka Dia akan memberikan cubaan atas mereka.
  26. Ulangilah doa-doa untuk menghapuskan bencana.
  27. anda perlu melakukan kebaikan dan menghasilkannya, dan tinggalkannya kekosongan atau penggangguran.
  28. Tinggalkan semua desas-desus, dan jangan percaya kepada khabar angin.
  29. kedengkian dan keinginan anda yang kuat untuk membalas dendam itu hanya akan membahayakan  kesihatan anda sendiri, lebih besar daripada bahaya yang akan menimpa pihak lawan.
  30. Setiap musibah yang menimpa diri anda adalah penghapus dosa-dosa.
-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
RENUNGAN!!.

Jangan Bersedih! Sesungguhnya rasa sedih akan selalu menggangumu dengan kenangan masa lalu, akan membuatmu khuatir dengan segala kemungkinan di masa yang akan datang, dan akan menyia-nyiakan kesempatanmu pada hari ini.

Jangan Bersedih! Sesungguhnya sara sedih hanya akan membuat hati menjadi kecut, wajah menjadi muram, semangat akan padam, dan harapan akan menghilang.

Jangan Bersedih! Sebab kesedihan hanya akan membuat musuh gembira, membuat kawan bersedih, membuat orang yng mendengki senang, dan membuat hakikat-hakikat yang ada berubah.

Jangan Bersedih! Sesungguhnya rasa sedih sama dengan menentang Qadha dan Qadar, dan menyesali sesuatu yang pasti, jauh dari sikap lembut, dan benci terhadap nikmat.

Jangan Bersedih! Sesungguhnya rasa sedih tidak akan pernah mengembalikan sesuatu yang telah hilang dan semua yang telah pergi, tidak akan membangkitkan orang yang telah mati, tidak mampu menolak taqdir, dan tidak mendatangkan manfaat.

Jangan Bersedih! Sesungguhnya rasa sedih itu datangnya dari Syaitan, dan kesedihan itu adalah rasa putus asa  yang menakutkan, kefakiran yang menimpa, putus asa yang berkelanjutan, depresi yang harus dihadapi, dan kegagalan yang menyakitkan

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

okeh!! cukup sampai disini.. tangan dan jari-jemari saya letih pula menyalin dari buku..
ahahha..
(sebenarnya baca 1 buku pon tak abis..)
eh..eh..ehh... bukan tak abis okeh..
tak sempat....... maklum la..
orang BIZI...
BIZI dengan game kat facebook...

0 tak puas hati: